Monday, June 13, 2011

JUN melakarkan..

Bulan JUN merupakan bulan yang paling 'bererti ' buat saya. Tak pernah saya sangka selepas mei akan munculnya Jun. Choop..melalut seketika..Teruskan ayat...Tak pernah saya duga...setelah hampir sebulan selepas ulangtahun kelahiran, saya akan merasai satu melalui satu kenangan pahit yang berkekalan dalam hidup 2009...Walaupun jarak antara 12 MEI dan 11 JUN  hanya 29 hari...tetapi ianya amat bererti buat saya dan family.

Ada pandangan mengatakan, tarikh kelahiran dan kematian kita juga tak mungkin berjauhan. Saya bukan menyerah cuma berdoa, sekiranya rezeki ku sampai disini biarlah ku pergi  tenang dgn husnul qatimah dan mayatku disempurnakan sebaik mungkin. (doaku biarlah kematianku di penghulu hari ,di ramadan yang diberkati. Insya ALLAH) Mengenangkan JUN mengingatkan saya saat2 terakhir bersama ayah, adalah satu pengalaman yang tak mungkin dilupakan. Indahnya kebersamaan dgn ayah.( ada ke istilah kebersamaan ni?)

Tatkala berita ayah jatuh di masjid diterima (5/6/2011), hati secara otomatik menjadi tak keruan. Selagi saya tak lihat sendiri, tak mungkin saya boleh membayangkan pnderitaannya. Ayah bukanlah mengidap sebarang penyakit semasa dan seorang yang suka merawat dirinya sebelum melarat. Ayah memang suka makan ubat dan Dr Najmudin (Lathika Klinik) adalah doktor yang membekalkan ubat2 untuk supplimentnya sesuai dengan tenaga tuanya. Sesekali ayah mendapatkan rawatan di Klinik Dr Osman juga Klinik Rahimah ( Isteri YB Pendang).  Saya pernah juga menemani ayah bertemu doktor2 tersebut dan pastinya wajah ceria mereka menyambut ayah. Maklumlah seorang tua yang sihat dan panjang usianya dan kuat daya ingatannya..Alhmdulillah rezeki ayah terus dihormati sehingga akhir hayat.

Namun kini tidak lagi..Tiada lagi seorang tua berusia 87 tahun yang akan singgah di klinik mereka dan rekod ayah juga bolehlah dmusnahkan...Ianya sudah berakhir....Dua tahun yang berlalu terasa begitu cepat dan pemergian ayah bagaikan semalam.. Saya akui setiap kali balik kg dan  melangkah masuk ke rumah, bagaikan menanti2 ayah akan menyapa dan kepulangan saya juga seperti dinanti..Rindunya mengucup tangan tua ayah juga mencium pipinya. ...ohh indahnya saat tu

Mengingatkan detik terakhir, saya rasa bertuah kerana berkesempatan memimpinnya mengucap di samping abang dan kakak2. InsyaALLAH ayah pergi dengan tenang dan husnul qatimah. Ayah terus berzikir sehinggalah kakak  memberitahunya memadailah berkata2 dalam hati apabila melihatkan kepenatannya bernafas sambil zikir. Subhanallah mampukah diri saya mengakhirii hayat seperti mana ayah??? Ayah yang mengabdikan diri di masjid dan melaksanakan 5 waktu berjamaah sehinggalah malam dia jatuh. Biasanya sejam sebelum waktu solat ayah dah bersiap2 melangkah ke masjid. Langkah ayah pendek. Dia menapaknya satu persatu..Bayangkan berapa banyak tapak yang menjadi saksi ayah bermujahadah... Subhanallah itu adalah ganjarannya dan saya tak bermaksud mengungkit sekadar 'satu flashback' betapa semangatnya ayah memelihara solat dan menghidupkan jemaah di masjid.
cucu-cucu baru mengenali makna kematian...

Kini ayah telah tiada tetapi bagaimana dengan buah hati ayah yang ditinggalkan.??.Bak kata Aris(anak saudara di usia 5 tahun)  tatkala dia mengikut saya menziarahi  pusara ayah pada satu pagi ..."wan (panggilan untuk ayah dari cucunya), suka bunga??? awat  dok bagi wan  bunga ....Kalau tok tak pa laa!!. ..Aduey ceq oii awat la dok pi cakap lagu nie noo??? "Apapun maksudnya telah saya jelaskan bahawa bunga hanya perlambangan dan tiada kaitan dengan genre..  Ini sebahagian dari kisah anak kecil yang tak tahu makna kematian. Tika mayat ayah di usung ke ruang tamu untuk dikafankan..Arislah cucu yang paling awal mencium ayah..tanpa rasa takut dan dia menganggap seolah-olah ayah sedang tidur.. (ustaz Fuad ada rakamkan pic tika itu). Inilah makna kematian dan kini mereka mula memahaminya..
abang2 menemani ayah dengan iringan lantunan AQ

anak bungsu menyempurnakan kafan yang masih berbaki.

Bagaimana dengan mak?? kekasih ayah selama 63 tahun ? Masih saya ingat dan ingatan ini saya ulang lagi..Kerisauan JUN yng mengamit kenangan ini pastinya akan berbungkam di hati emak. Kami bawa mak berjumpa Dr Rahimah. Tekanan darah mak naik mungkin terkesan dgn pemergian ayah juga. Sebagai doktor yang profesional beliau menasihatkan saya(mewakili anak2) supaya memberikan 'full support" untuk mak dalam tempuh 100 hari pertama. Kemungkinan berlanjutan depression jika tiada sokongan anak-anak. Syukurlah mak berjaya melalui tempuh itu dan eddah dengan sokongan anak-anak...Sebagai anak, azam saya selagi saya masih ada hayat, saya akan membahagiakan mak, saya kan patuh kata mak dan menjadi anak yang terbaik buat mak. Walaupun kekangan waktu yang membataskan kebersamaan bersama mak namun itu bukan penghalang jarak kita.. Telepon pasti berdering lagi.... Mak seorang yang amat memahami dan instinct mak memang tak dapat saya nafikan...Mampukah saya memelihara mak seperti mana mak menjaga saya satu tika dulu...

 Termaktubnya bulan JUN  melakar kisah sedih pemergian ayah dan saya amat2terkesan bila ada perkara kotor berlaku di bulan JUN.  Biarlah JUN hanya melakar kisah perpisahan kita dengan ayah dan jangan dicemari JUN ini.. Hiasilah  JUN dengan keinsafan dan penyesalan dan taubatlah. Kembalilah ke fitrah....mak kami sayang mak..di wajahmu syurga kami kini dan dengan doamu mengiringi perjalanan kami kini...Doakan anak mu ni mak...Percayalah mak..atas setiap solat dilaksanakan pastinya doa buat mak dan ayah dititipkan..Berbahagialah mak dan ayah memiliki anak2 yang terus mendoakan......Ayuhlah abang2, kakak2,ipar2, juga satu2nya adikku membaharui nekad dan tekad memelihara peninggalan ayah kita sebaik mungkin...Mengasihi dan menyayangi emak.....HANYA MAK YANG KITA ADA KINI...

AL FATIHAH buat almarhum ayah yang telah pergi tak kembali mulai 11/6/2009 . Aliran pahala pasti mengalir buatmu ayah...selamanya...Catatan tentang ayah kan terus bersama...SELAMAT HARI AYAH.....tiada hadiah melainkan doa dan infaq atas namamu jua...Wallahuaklam.
Bunga2  menguntum menemani ayah. InsyaALLAH

8 comments:

tajnur said...

Assalamualaikum wbt
AlFatihah! Selawat dan Salam kpd Junjungan Besar kita Nabi Muhamad SAW, para anbiya a.s., para sahabat r.anhum, mukminin mukiminat termasuk ibu bapa kita yang telah mendahului kita.
Hidup ini hanyalah satu ujian persinggahan sementara. Ketika didunia ini, Allah SWT memberi bekalan, tempat tinggal dan tempoh masaurah AlBaqarah:36وَلَكُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ مُسۡتَقَرٌّ۬ وَمَتَـٰعٌ إِلَىٰ حِينٍ۬ Dan bagi kamu semua disediakan tempat kediaman di bumi, serta mendapat kesenangan hingga ke suatu masa (mati)yang ditetapkan.
Surah Al`Araaf:172 أَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡ‌ۖ قَالُواْ بَلَىٰ‌ۛ شَهِدۡنَآ‌ۛ أَن تَقُولُواْ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ إِنَّا ڪُنَّا عَنۡ هَـٰذَا غَـٰفِلِينَ
Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini.
Bermakna selagi nyawa dikandung badan, selagi itu lah kita membuat yang terbaik menjalani perintah Allah SWT. Rasulullah saw telah bersungguh2 mempelajari AlQuran sehingga dapat Daulah, tempat utk menjalankan syariat Allah. Surah AlQasas:85 إِنَّ ٱلَّذِى فَرَضَ عَلَيۡكَ ٱلۡقُرۡءَانَ لَرَآدُّكَ إِلَىٰ مَعَادٍ۬‌ۚ Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu [melaksanakan hukum-hukum] Al Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali`
Demikian juga Syuib ArRommi (dari Rum) dan Salman AlFarisi (dari Iran)sahabat r.anhuma setelah mendengar petunjuk telah sampai, segera mrk datang menemui Rasulullah saw dlm apa jua keadaan merempuh perjalanan ketika tiadanya Daulah. Surah Fussilat:53سَنُرِيهِمۡ ءَايَـٰتِنَا فِى ٱلۡأَفَاقِ وَفِىٓ أَنفُسِہِمۡ حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَهُمۡ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ‌ۗ Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda [kekuasaan] Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Al Qur’an itu adalah benar.
Setelah wafatnya Rasulullah Saw, para sahabat r.anhum telah membuka sempadan negeri. Bagi mereka, berjuang menegak kalimah Allah SWT sehingga tiada fitnah (kekufuran) jauh lebih bermakna dari mati ditempat tinggal.Surah AlBaqarah:193 وَقَـٰتِلُوهُمۡ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتۡنَةٌ۬ وَيَكُونَ ٱلدِّينُ لِلَّهِ‌ۖ Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan [sehingga] keta’atan itu hanya semata-mata untuk Allah. Wallahualam

Pustaka NurIman said...

takziah..

ainhany said...

salam ustzah,

Amin.
Subhanallah..segalanya telah dikaryakan dalam AQ. Hidup satu singgahan(i Like).Namun hidup juga bisa menggelincirkan kita dari paksi tauhid. Semuga kebenaran dan iman kita sentiasa diperbaharui dan mnjadikan kita hamba ALLAH yng sejati. Hidup perlukan panduan...

Indahnya ulasan ini, berkait2 dgn satu2 ayat..bertuahlah mereka yang mempunyai ilmu dan bijak menggunakan kalam AQ untuk dirujuk..Terima kasih atas perkongsian ini( credit to ustazah tajnur) jazakillah

ainhany said...

Salam Pustaka NurIman ,

salam ukhuwah
Terimakasih.

Sharinginfoz said...

Salam, takziah. Semoga rohnya dihimpunkan dengan org2 yang beriman

ainhany said...

waalaikumusalam sharing,

InsyaALLAH.Terimekasih..

pengemis cinta~ said...

Alfatihah..setiap yang hidup pasti MATI.tidak dapat diundur, ditangguh, dilambatkan dan dibatalkan walau setengah saat..semoga sabar dalam ujian yang sedikit cuma..saya pernah merasa kehilangan ayah 9tahun yang lalu..hanya doa tulus ikhlas dari kita mampu menenangkan ayah disana..insyaAllah..

ainhany said...

salam pengemis cinta,

Salam ukhuwah...

Amin...hanya yang pernah merasai mengerti makna kehilangan kan...?
Terima kasih atas kata semangat diberikan..insyaALLAH sama2 kita mndoakan mereka muga damai dan bahagia mereka disna dan jannatul firdauslah buat mreka.

Terima kasih