Monday, January 18, 2010

ceriakah hidup?


Sbg menghargai kesetiaan dan pengorbanan d’viva, saya mmbawanya ke muara berwang utk dimandikan…Bermain buih sabun dalam percikan air di awal pagi menambahkan keceriaan pada wajahnya. Di gosok, dibelai dan dikilatkan menampakkan betapa bersemangatnya utk terus berkhidmat. Selepas itu berkunjung pulak ke pusat servis perodua kerana temujanjinya 30000km .


Teringat pula kata seorg kenalan satu ketika dulu, jgn jadi hamba pada “motor” tetapi biar “motor” jadi hamba kita. Betulkah begitu?? Mungkin ada kebenarannya tetapi saya tak menerimanya 100% kerana sewajarnya kita mensyukuri apa yg dipinjamkan. Membayangkan setiap benda itu mempunyai roh yg tertentu, cuba fikirkan sejenak…andainya ia brsuara dan menjadi saksi di akhirat kelak…apakah yg tercatat dalm diari kehidupannya bermula dan berakhir bersama kita.

Apakah ini satu bentuk ujian kepada kita?
Hakikatnya manusia akan terus di uji dgn pelbagai kesulitan dan kekurangan bahkan harta benda dan diri sendiri. Apa yg perlu kita harus berwaspada,sabar dan doa . Ada juga yg diuji dgn berbagai kesenangan, kebaikan( segala yg dianggap baik oleh manusia) & kekayaan. Apakah ini menjadikan kita manusia yg mensyukuri nikmat yg diberikan dan seterusnya meningkatkan amal, ibadat dan kebaktian?? Begitu juga ujian menunduk nafsu dalam beribadah. Dimana darjat penghambaan kita kepada rabbul jalil ? Terleraikah kemuncak nafsu kita?


Sbg manusia, kita akan akan terus diuji dgn tugas sebagai seorang khalifah. Sejauhmanakah kita memakmurkan alam ini. Dalam hal ini, ilmu merupakan tunggak dlm segala bidang kehidupan. Sbb itulah islam menjadikan menuntut ilmu sbg kewajiban dan fardzu kifayah. Berbahagialah mereka yg memiliki ilmu dan memakmurkan ilmu tersebut> Andaikata setiap makanan yg di jamah hasil dari sumber yg halal, dibuat pulak oleh seorang khalifah yg mentaati ALLAH, nikmatnya bukan sekadar mengenyangkan tetapi dapat menghindari dari sebarang penyakit dan menjadi semakin mentaati ALLAH .

Oleh yang demikian, dgn apa yg kita miliki, dgn apa yg dipinjamkan ALLAH, haruslah kita beringat “manusia sebenarnya tidak memiliki” kerana yg memiliki adalah ALLAH tetapi manusia adalah PENGURUS( managing director) kepada apa yg menjadi milik ALLAH (super chairman).

Oh alangkah indahnya bersama d’viva mengajak saya befikir tentang satu kebenaran. Kebersihan sebahagian dari iman dan ALLAH suka kita mnjadi muslim yg bersih. Ianya satu kebetulan dan suratan ilahi. Terima Kasih ALLAHMoral of the story: Bersederhanalah dlam kehidupan

5 comments:

SiNoMoSa said...

Salam Kak Ain,

Life is melt, enjoy it before it melts.
Salam ziarah kak.
Sudi2lah jadi follower di COMYL hehe

KAMATO said...

Salam ain, hanya kepada Nya lah tempat kita berserah.
Nak tumpang tanya sikit, dari mana ain dapat tribute buat nenda tu, sebab buku tu bukan dijual dikedai2. Saya amat rapat dengan penulisnya dan insyaallah sedikit masa lagi nenda 2 akan muncul.

ainhany said...

salam

dik syima...
tmekasih ingtkan kak ain..
dah join COMYL ...sudi2lah bertandang lagi..


akhi KOMATO
tmekasih berziarah..
k.ain dapat buku tu semasa seminar dakwah kt masjd asykirin KLCC. ustaz sbg pembentang 1 dan sudi menandatangani buku tersebut.Bertuahkan..??

best nya berbaik ngan ustaz..bleh dapat auranya. Kuliah ustaz selalunya area mana ek? selamat dtg nenda 2...k.ain nantikan kemunculannya

Azrai Ahmad Zamri said...

salam ziarah..
jenguk2 cni baca new entry.. =)
huhU..nice! suka lagu Amani tu..
hMm..m0ga d'viva terus setia brbakti kepada tuannya..dalam mncari hikmah kembara.. TC

ainhany said...

salam azrai

anggapla lagu amani satu hadiah buat azrai juga.(amar kena bagi royalti kerana promote nie:)
insya ALLAH kembaraan akan berterusan selagi hayat dikandung badan..temekasih..