Monday, April 4, 2011

Apa nak jadi nie..

Astaqfirullah hal azim.
Apa nak jadi dengan media melayu hari ini..Jijik dan malunya dengan maruah agama dan tatasusila melayu yang selama ini menjadi budaya kita di cemari di dada akhbar. Mana pegangan agama yang dianuti dan memadailah saya katakan ianya amat-amat menjijikan. Memadailah diaibkan dengan bahasa-bahasa "panas'gambaran maksiat yang dilakukan sebelum ini . Kini dipaparkan lagi dengan tona warna hitam putih..Cukuplah...kami menjadi saksi atas tangan2 kotor ini  di pengadilan ALLAH . Sungguhpun ini satu permainan politik, tak salah rasanya jika minda rakyat satu Malaysia ini tidak mencampuri urusan pihak bertanggung jawab. Bertindaklah wahai tangan-tangan yang berkuasa, tutupilah aib dan usah disensasi berita begini. Rosaknya akhlak di kalangan remaja kita kerana kelalaian kita dan jangan diulangi kecuaian ini. Apa modal untuk menjawab didepan ALLAH nanti. Renung-renungkan segala nikmat tangan, minda dan lain-lain yang dianugerahkan, dengan Rahmannya ALLAH ke arah mana digunakan..


Teringat satu kalam ilmiah yang pernah di sampaikan oleh seorang ustaz.  Yang paling ditakuti kita ialah fitnah kehidupan. Fitnah ini diluar jangkaan kita dan ia boleh berlaku pada bila-bila masa dan di mana sahaja sebelum ajal menemui kita. Cukuplah sekali saya merasai pengalaman di tikam tanpa darah, dihidu tanpa rasa dan diaib tanpa sebab kerana rasa kurang senang seseorang atas kejayaan saya selama ini. Hikmah yang terkandung disebaliknya dirungkai ALLAH  engan diperkenan doa daripada org yang dizalimi..Semenjak dari itu, saya terus menjadikan doa ini sebagai amalan harian. Sebagai  'preventive" molek sangat di kongsikan doa ini.. Dibacakan doa ini selepas bacaan tahiyat akhir yakni sebelum memberi salam.   

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَمِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ، وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ.

Allahumma innii a’uudzubika min ‘adzaabilqobri wa min ‘adzaabi jahannam wa min fitnatilmahyaa wa mamaati wa min syarri fitnatilmasiihiddajjal

Ya Allah, Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari siksaan kubur, siksa neraka Jahanam, fitnah kehidupan dan setelah mati, serta dari kejahatan fitnah Almasih Dajjal.”
(HR. Al-Bukhari 2/102 dan Muslim 1/412. Lafazh hadits ini dalam riwayat Muslim)

Petikan ini menghuraikan perbezaan antara doa dan zikir:

Syeikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin pernah ditanya tentang perkataan Ibnu Taimiyah :

إن الدعاء يكون قبل السلام والذكر بعده

Artinya : "Sesungguhnya doa adalah ketika sebelum salam (dari sholat) dan dzikir adalah setelahnya."

Beliau menjawab : Adapun pertanyaan tentang perkataan Ibnu Taimiyah dan muridnya Ibnu Al-Qoyim -rahimahumallah- : "Sesungguhnya doa adalah ketika sebelum salam dan dzikir adalah setelahnya," adalah perkataan yang baik sekali berdasarkan hadits dari Ibnu Mas'ud yang menyebutkan bahwa ketika Rosulullah -sholallahu 'alaihi wasallam- mengajarinya tasyahud, beliau bersabda :

ثم ليتخير من الدعاء أعجبه إليه

Artinya : "Kemudian agar memilih doa yang diinginkan." (HR Bukhori dan Muslim)


Ayuh sama-sama kita saling mendoakan...

Ya Allah Ya Tuhan Kami. Engkaulah Penguasa Yg paling Agung dan yg Paling Berkuasa. Kami hamba2 Mu memohon perlindungan dari segala fitnah dan kezaliman oleh golongan yg sesat . Berilah kami Ketenangan dan Istiqamah bermunajat kepada Mu dalam menghadapi dugaan Mu ini Ya Allah. Sesungguhnya hanya dengan izin Mu Ya Allah segala fitnah dan kezaliman ini terjadi. Oleh itu Kami memohon agar kami dan keluarga kami dan keturuanan kami diselamatkan dari segala bala ini.


Kembalikanlah segala fitnah dan kejahatan ini kepada mereka yang bertanggungjawab dan yang terlibat melakukannya agar menjadi pengajaran supaya mereka tidak kembali kepada Mu dengan dosa besar ini. AMIN YA RABBAL ALAMIN..

No comments: