Thursday, July 23, 2009

happy birtday Yusof Midad

Penat ni!-
senyum skit..
serius nya
ala manja?




Ini Yusof Miqdad. Lahir 20.07.2001. Doa dan ucapan selamat hari lahir yang ke 8, Semuga menjadi anak soleh. Nama timangan edat dan merupakan anak bongsu dari 8 beradik. Lahir dan tinggal di Skudai, JB.
Kenangan terindah mengenai cucunda ke 47 ni:
Edat menangis dan teresak-esak di hari pemergian wan( 11/6/2009)

Semasa wan di rawat di PMC, setiap pagi kita edat bersama-sama membaca yasin, mathurat untuk mendoakan kesihatan wan dan selepas wan meninggal, edat juga baca yasin sambil tunggu tepi wan bersama ayahanda dan sepupu yang lain. Kita sama-sama mencurahkan air mandi untuk almarhum wan tetapi tiada sapa menduga anak sekecil ini mempunyai satu perasaan kasih sayang yang tinggi untuk almarhum.. Sungguhpun jarak dan kekangan waktu yang membataskan edat bersama wan di kampung tetapi ikatan kasih itu adalah anugerah. Ingatlah bahawa cinta datangnya dari hati manusia, sedang hati pula adalah milik Allah swt. Kita tidak dapat mencintai seseorang melainkan jika ALlah kehendakki. Oleh itu sentiasa kita berdoa semoga Allah mengurniakan kita cinta kasih kepadaNya dan RasulNya, supaya kita akan terus mencintai dan dicintai orang-orang yang kita sayangi.

Ketika di masjid, semasa menanti keranda diangkat ke kubur, edat dan adik zaki sekali lagi tunggu tepi wan. Alangkah bertuahnya jika saya dapat membaca apakah katahati anak sesuci edat ini ketika itu. Kali ini edat memang teresak-esak dan menyebak dan memilukan sesiapa yang melihatnya. Antara yang terkasima adalah ibu along(kakak Lang Nah BtgKali) . Sayangnya edat pada wan...TETAPI ALLAH lebih sayang wan.... edat bukan menolak hukum alam tetapi sekadar melepaskan perasaan sayang, kasih, cinta kepada orang yang pernah membelainya.

Mungkin sikap ayah sendiri yang tegas tetapi mesra dengan anak cucunya hingga edat teramat pilu. Ayah amat pemurah, suka mendahulukan anak cucu dan suka menasihat. Kalau anak cucu bercerita ayah suka mendengar dan kongsi cerita. Ayah akan cium dan pegang kepala dan tepuk-tepuk bahu anak cucunya. Sekiranya mereka membuat sesuatu yang tak disukainya, ayah tak teragak-agak akan tegas dan ini menjadi peringatan untuk semua.

Kepada 52 orang cucu wan/tok yang mempunyai pengalaman tersendiri bersama almarhum wan inilah satu kenangan dalam kehidupan. Iya tak kan berulang lagi dan tak mungkin sama seperti wan lagi. Hargailah mereka yang ada, sayangi org yang kita sayang sebelum mereka meninggalkan kita....ambilah iktibar duhai anak-anakku...
Anak-anak saudara saya:
zul,suriani, nizam, mariani, iwan, farizan, ti, salleh, nurul, dik pai, fyza, hafiz, sara, kakak ajan, qden, abg long hamzah, abdullah, dik fahana, saiful,dik bas, anas, dik fa, asraf, fathiyah, naem, faizah(kak Ngah), handzalah, arif, long-aminatul, irfan, maryam, husaini, kakak dan adik kembaq-hazwani& sharwani, atiqah, zaid,imad, abg im/ib, shahmi, adam, syuhaida, aisya, shahira, zaki, huda, edat, shahir, dik arif, dik ain, dik nadhiah juga adik danial.
cucu-cucu saudara saya:
harith, hanis, hasyir,hifzan, aufa,nisa, allya, balqis, hareez, amirul, amira, izani,zulaika,zikry.hakim, wawa, fifi dan akan datang-ogos 2009(insya allah)


Nama Yusuf juga diabadikan sempena mengenangkan kembali anak saudara saya yang telah dijemput ilahi pada 23.06.2001 .Cucunda keluarga ke 17 ini meninggal di usia 13 tahun(26/4/1988) . Seindah nama Yusuf Firdaus anak saudara saya ini telah tertulis berkota di jannahtul firdaus sekarang. Berbahagialah abang Din dan ibu kerana ada anak-anak menanti di syurga. Seperti mana juga dua anak kembar ayah, abg Hussin dan abg Hasan yang menerima dan telah menyambut wan di alamnya kini. Berbahagiala ayah, abg hussin & hassan, yusuf, ishak( meninggal semasa dilahirkan) dan huda hayati (jg meninggal slps 30 hari brtarung dengan jaundis)) ....Doa dan ALFATIHAH buat meraka .

Nota Kaki: Terima kasih edat kerana memberi ilham untuk cu membuat catatan ini sempena nama dan kenangan termanis yang kita saksikan bersama. Semuga Edat berjaya membahagiakan family dan maruah agama dipertahankan seindah namamu.

No comments: