Friday, January 7, 2011

Dimensi 2011

Dengan Nama ALLAH yang MaHa Pemurah lagi Maha Penyayang.


Setelah beberapa hari bercuti  dan ruang KK menjadi berhabuk..
Selamat Tahun Baru 2011..Ini bermakna bermulalah fasa baru tahun  baru dengan semangat baru...Ucap selamat dengan  di hiasi keazaman baru dituju buat semua rakan2 yang singgah di sini. Semuga ia menjadi kenyataan.

Tahun 2010 yang meninggalkan memori berbalam di singgahi pula dengan 2011 yang berkaleh kalendar dgn suasana suram..Segalanya berlalu tanpa disedari.. Biarlah orang lain berebut mengira waktu yang akan datang sedangkan diri ini masih menghitung hari semalam.

Selepas 365 hari dilalui, di manakah kuantiti masa untuk seorang emak dan berkualitikah masa tersebut? Masih diingat antara kata-kata terakhir emak terhadap ayah yang akan pergi  jauh...." Abang..mohon maaf, halalkan makan  makan minum selama ini.. dan pergilah abanglah dengan tenang , insyaALLAH anak-anak ada nak jaga ceq. Depa juga akan jaga sepertimana Abg buat. Ceq minta maaf ...." . Ayat-ayat ini makin perlahan hinggap di telinga hingga  tak dapat mengingatnya dengan jelas. Yang pasti tangan ayah dalam genggaman mak dan ayah  mengangguk-angguk kepalanya seperti merelakan melepaskan mak...Yang saya ingat cara ayah pergi begitu lembut dan tenang sekali.  Ayah bagaikan bersedia untuk pergi dengan memberi senyuman yang manis sekali dengan di saksikan oleh kakak, doktor dan jururawat yang ada. Saya yakin husnulqatimah di akhir hayat ayah kerana hanya itu yang diucapkan di bibirnya sehingga dipesan agar dibaca di dalam hati..subhanallah...Indahnya penghujung hidup ayah.

Namun bagaimana hidup emak selepas ketiadaan ayah? Terlalu sukar rupanya menjalani kehidupan tua selepas pemergian suami tercinta.  Sokongan anak-anak amat didambakan. Tambahan pula kesebelasan anak di sisi belum tentu dapat membahagiakan seorang ibu. Tepuk dada tanya diri sendiri...Saya hanya memperuntukan sedikit waktu yang ada untuk bersama emak pada tahun lalu.  Bermulanya tahun 2011, fasa baru dalam kehidupan pun bermula. Kali ini saya kan cuti melayan mak sebaiknya...Memperuntukkan cuti bersamanya dan menghabiskan masa bersamanya..Menyambut tahun baru bersama seorang ibu...mengulang tayang kisah sebelum dan merawat  luka yang tak mungkin padam. Kasihan mak...

Terlalu nostalgia buat emak hingga beliau tak sanggup menziarahi pusara ayah untuk kali ini. Saya melakukan perkara tabie di pusara ayah setiap kali pulang dan berkesempatan di kampung. ..InsyaALLLAH azam saya, selagi anakanda mampu, pusara ini akan diziarahi dan dipelihara sepertimana ayah masih ada..Dan pastinya jua akan saya ceritakan segala yang bersarang di hati ini. Saya merasa puas, biarpun ayah tak mmpu bersuara tapi bagai ayah memahami perasaan anak kesepuluhnya bercerita. Jika ayah ada bersama, pasti segalanya tak berlaku..Mungkin itu taqdirnya ALLAH melewatkan ayah bertemunya.

Namun bagaimana mak menghabiskan sisa-sisa usianya? Haruskah wanita itu berlenang airmata tiap kali usai solat dan tidurnya terganggu dengan kisah anak bahgianya.Andaikata tahun ini tahun terakhir saya bersama mak, Saya mohon ampunkan segala....tiap hisapan air susumu mohon dihalalkan, tiap tutur bicaraku mohon dimaafkan dan tiap tingkahlaku yang mengguris hatimu mohan dimaafi. Saya tak mungkin bisa menjadi setabah dan sebaik mak, yang melahirkan anak bungsu ke 13nya (2 darinya meninggal dalam hari) ketika usia 43 tahun yang melewati umur tua membesarkan putera bungsunya. Menyayangi sepenuh hati dan memberesi segala urusan rumahtangga dengan sempurna dan jayanya. Ayah bangga punya mak iaitu isteri yang memahami dan mak juga bahagia punya ayah yang satu-satunya menjadi pemimpin merangkap pelindung rumahtangga yang amat menitik beratkankan soal adab dan pelajaran.
di pusara ini ku bertafakur
indahnya
Bunga2 menghiasi...
 2011...usia mak menjangkau 80 tahun.. Teruslah mak  merintis pada ALLAH dikala anak2 masih diulik mimpi. Menangisilah dalam bermunajat. Doa mak lebih dekat dengan ALLAH. Kami sentiasa mangaminkan doa mak dan mak tak pernah salah dalam mendidik.....Apapun doa mak pasti dikabulkan dan kebenaran pasti terserlah. Semuga bahagia ayah di sana dan mak bahagia disini...biarpun kini hanya tinggal sepuluh....W'aklam
Al Faatihah: indahnya pusara ayahandaku

No comments: