Friday, January 21, 2011

Wanita dari kacamata AQ

Sempena Cuti Wesak kesempatan  menghadiri seminar " Wanita dari kacamata AQ: Satu Analisis tak disia-siakan. Jutaan terima kasih dan tahniah kepada penganjur majlis: IIS satu badan NGO yanng melaksanakan misi dakwah dan menyebarluaskan pemahaman islam kepada ummah.  Walaupun kumpulan sasaran  seminar ini adalah lelaki namun majoriti kehadirannya adalah wanita. Syukur.

Sebagai rumusannya, dlm islam wanita diletakkan di mertabat paling mulia sehingga tercatat dalam  beberapa surah dalam AQ. Antaranya, Surah al Nisa  khusus membicarakan tentang wanita bagi melindungi  kepentingan dan hak-haknya. Manakala pengkisahan kehebatan serikandi Islam ada di catatkan dalam AQ. Watak kebaikan yang dikisahkan diulas secara terperinci. Antara watak serikandi terpuji tersebut ialah :
-  "Maryam": Lambang pemudi mithali 
-  "Ibu Nabi Musa": Cinta dan pengorbanan
-  "Asiah" : wanita mulia
-  "Balqis": pemerintah yang bijak dan beberapa  lagi yang perlu diterokai menerusi AQ.

 Allah jua yang Maha Mengetahui  walaupun tidak disebutkan secara khusus nama watak tersebut TETAPI penumpuan kepada iktibar kisahnya. Sama-sama kita mengkaji dan mencontohi tokoh serikandi yang hebat itu

Kenapa dikisahkan?
Uniknya AQ bukan sekadar satu pengkisahan sejarah Islam tetapi juga satu pengiktirafan kepada kaum Wanita @Hawa . Melihat di segi sifat, sikap dan perwatakan  kaum wanita sendiri yang boleh mempengaruhi dan dipengaruhi bergantung kepada nilai, latar belakang keturunan dan agamanya. Walau bagaimanapun iman tak boleh diwarisi tetapi boleh di bentuk dengan moral hasanah.

Namun begitu ada juga antara wanita yang dikisahkan dalam AQ yang membawa watak kejahatan yang perlu disempadani. Kita meneliti kejahatan mereka tetapi metaforanya kita menilai dan mmperbaiki watak yang ada pada diri sendiri.  Antaranya ialah
- Imra'atul aziz - Zulaikha ( Rujuk Yusuf, 23 ) 
 Perwatakan  lahiriahnya sebagai isteri pembesar  Mesir yang menggoda, curang dan hilang rasa malunya.

- isteri nabi Luth a.s dan nabi Nuh a.s ( rujuk  Al Tahrim,10)
Walaupun tanpa disebut namanya, tapi sifat mereka yang mengkianati dakwah yang dibawakan oleh nabi Luth a/s dan Nuh a/s amat dikesali. 

- Wanita bandar  ( surah Yusuf,30-31)
sebagai tetamu yang diundang untuk majlis mmperkenalkan Yusuf  mereka juga mengeji, mengumpat dan menfitnah Zulaikha

- Isteri Abu Lahab ( Rujuk Al Masaad/ Lahab, 4-5)
membantu suami membuat maksiat dan  menganggu tugas dakwah Nabi Muhammad saw

- Wanita yng merungkai ikatan ( al Nahl,92)
sinonim dengan perbuatan tercela wanita yang suka membuat kerja sia-sia atau memungkiri janji dan sumpahnya.

AQ adalah satu contoh hidup pengkisahan tentang kita lalui sekarang. Sifat. sikap yang negatif haruslah dipandang di segi moral of the story manakala yang positif wajarlah di dicontohi dalam menyempurnakan sifat kemuliaan wanita. Sama-sama kita memperbaiki diri dan sejauh mana langkah kita  kembalilah kepada yang digariskan dalam perlembagaan AQ .

Terima Kasih  kepada ahli panel Ustaz Adlan Abd Aziz (Al Ahkam.net) yang berkongsi ilmu tentang watak kejahatan wanita dalam kisah AQ manakala  Ustaz Mohd Syauqi Mohd Zahir (UIAM) yang berbicara tentang watak kebaikan wanita dalam kisah AQ. Pembentangan yang tuntas dan padat  dalam waktu yang terhad. Bicara ustaz bersandar pada AQ dan penyelidikan yang bersumberkan Al Hadith dan kitab . Terlalu banyak yang dikongsi dan sinopsis ini antara intipatinya. Saya akui kelemahan dan khilaf andai ada sebarang kekurangan dari fakta yang dikongsikan ini.  Sama-sama kita memerhati diri sendiri dan beralehlah untuk membuat lebih banyak kebaikan untuk kemantapan iman kita. Setiap kita bertanggung jwab dan hargailah haq dan amanah yang diberikan.

Di majlis ini juga, ALLAH mengizinkan pertemuan  saya dengan rakan blog PDKM. Terima kasih kak Zie..InsyaALLAH catatan pengalaman bersamanya akan saya nukilkan nanti. Semuga ALLAH merahmati jejak ilmu kita dan sama-sama beramal dengannya.

2 comments:

tajnur said...

Assalamualaikum wbt
Didalam AlQuran, kebanyakan terdapat lafaz yg menyentuh berkenaan org2 lelaki sahaja sehingga ada yg mempertikaikannya dan turunnya AsbabunNuzul
(Sebab2 turun) Surah Ali 'Imran 195
فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِنْكُمْ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى بَعْضُكُمْ مِنْ بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ (195)Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya [dengan berfirman], "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, [karena] sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain [1]. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik.
Abdurrazaq, Said bin Manshur, Tirmizi, Hakim dan Ibnu Abu Hatim mengetengahkan dari Umu Salamah bahwa ia berkata, "Wahai Rasulullah! Saya tidak pernah mendengar Allah menyebut-nyebut sesuatu pun tentang wanita berkenaan dengan hijrah. Maka Allah menurunkan ayat, 'Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonan mereka...'" (Q.S. Ali Imran 195).
Maknanya janganlah org2 perempuan risau, w/pun byk menyentuh berkenaan org lelaki tetapi itu cuma lafaz sahaja tetapi dari segi amalan2 adalah sama. Wallahualam

ainhany said...

Waalaikumusalam wbkth ustzh,

subhanallah indahnya kejadian mukjizat ALLAH ini.Tidak ada yg tak benar melainkan tepat dan benar semuanya.

InsyaALLAH sama2lah kita membelah AQ dan mengambil iktibar dari pengkisahananya dan meningkatkan amalan berpandukan AQ dan sunnah yang dibawa..

Terima kasih ustazah,
ain suka ulasan diberikan..Pandu dan ajarilah saya andai saya terbabas....w'aklam