Friday, August 2, 2013

Salam Ramadan ke 24..



Bismillahi rohmanirohim
Alhamdulillah .. pagian yang indah  lagi diberkati.. di Jumaat yang terakhir di Ramadzan 1434H. Sejauhmanakah pengisian Ramadan kita sehingga kini dan sepantas manakah pecutan di saat akhir ini?? Ramadan di penghujung dan akan beransur meninggalkan kita….
Sedih dan pilu mula mengusik kalbu…apakah ini pertemuan terakhir ku…
..
Kesempatan yang ada sewajarnya di gandakan dan bertuahnya saya berada di KL_Selangor ni apabila pintu2 masjid terbentang luas  seolah-olah mengalukan kedatangan ummah. Pelbagai juadah rohani disediakan dengan penampilan ustaz2 pilihan. Walau sehebat manapun sheikh, ustaz atau tuan guru diundang,seandainya hati-hati  ini  masih dilalaikan dengan duniawi, ia tidak memberi sebarang makna. Namun bagi yang lembut hatinya dengan jentikan  surah-surah pilihan bisa menggetar dan mengalirkan air mata penyesalan.    Ya Ramadan datang dan pergi dan kita masih sama dari hari ke hari namun bilangan usia akan terus digandakan. 

Alangkah indahnya jika selamanya Ramadan yang menjadi  pesta ibadah sepanjang hari. Tapi segalanya telah ditentukan oleh  AL KHALID dan  ALLAH LEBIH MENGETAHUI. Sapalah kita untuk mempertikaikan kejadian Pemiliknya. YA ALLAH ampunilah daku, atas kesilapan2 ku selama ni sama ada secara sedar maupun tak. Tanggalkan daki2 dosa ku sebelum munculnya  Syawal kelak dan akhirilah penghujungku dengan yang baik..

  Hari ini banyak media Fb dan ikim fm juga menyebar luaskan kematian seorang ‘kaki masjid’ yang dijemput ALLAH ketika sedang sujud, di petang khamis di Ramadan yang dimuliakan. Innalilahi wainnailaihi rojiun.. Hati  menjadi cemburu dan ingin rasanya mengimbau  alur perjalanan aruah semasa hayatnya….Berbahagialah aruah yang selayaknya memperolehi jannah firdaus  …dan semuga dicucuri rahmat berterusan jua. Tenang dan damailah duhai saudaraku kan kelak..kami jua pasti menyusulimu. 

Kematian aruah juga bagaikan pecikan ingatan saya pada aruah ayahanda saya. Ketika solat maghirb  di masjid jamiul rahman, di malam jumaat  juga, ayah tiba2 rebah tapi sempat berpaut pada anak tangga  ke tempat bacaan  khutbah. Kemudian ayah patuh meneruskan solatnya  dan untuk kali keduanya ketika yasin dibacakan tetiba ayah semakin  lemah dan rebah dipangkuan  jemaah disebelahnya…. Rupa-rupanya 5 hari selepas itu ayah dijemputNYA.  Apa yang saya simpulkan tentang ayah, ye ayah memang ‘kaki masjid’ dan tidak meninggalkan solat berjemaah 5 waktu  setiap hari. Itulah rutinnya sejak pencen kakitangan kerajaan dan    dia menggunakan seluruh kederatnya untuk bersolat di masjid.  Dari langkahan yang laju hingga bertongkat dan  setapak demi setapak,  ayah tetap ke masjid.  

Mudahan kita semua mendapat menggunakan kesempatan dan waktu yang ade ini sebaiknya dan menjadi hamba ALLAH yang terpandu arahnya…

moood..sedih...AL FATIHAH Buat aruah ayahnada dan bonda saya , juga saudara2 kiat yang telah dijemout ALLAH. Muga terus dicucuri dan dirahmati dan ditempatkan dikalangan orang2 soleh. nsya ALLAh.

No comments: