Tuesday, September 6, 2016

6092016- padu dihati kami



Tika pic ini diambil, mak di HAS(JB) untuk menemani dan menziarahi cucunya  yang  sedang dirawat. Komplikasi demam yang berterusan menyebabkan Abdullah@ abg ngah cucu mak ini terpaksa menjalani rawatan shunt bagi membuang lebihan cecair di otaknya.

Mak..walaupun usia mak telah tua tapi semangat dan kasih sayangnya kepada cucu tak pernah kurang. Selagi tak nampak sendiri keadaan Abg Ngah, mak akan bertanya-tanya keadaaannya. Biarpun pinggangnya akan sakit kerana jarak perjalanan yang panjang dari Kedah ke JB,tapi dia sanggup mengabaikan kesakitannya seketika kerana nak jumpa cucunya. Abg Ngah @ Abdullah adalah antara cucu mak yang rapat. Nampak riak muka kerisauan mak melihatkan kadaaan abang ngah tika itu. Begitu juga ketika menemani, seharian mak bersama.  Mak tak mampu berdiri lama sskali dia akan menyapa abang ngah . Menyusap tangan abg ngah yang terikat di katil…..kesian abang ngah….hmmm tak tahu lah apa rasa hatini ….kesiannnya mak tengok….. Namun abg Ngah hanya membisu, pejam mata dan seolah-olah tak melayan panggilan tok.  Menyapa seketika air mata mak....Dalam keadaan normal, abg ngah adalah cucuu yang menceriakan keadaan.  

tangan yang memintal tali pengikat..

setia demi untuk seorang cucu
Mak....Biasanya maklah jururawat kami, jika ada yang sakit, maklah yang akan memastikan kesembuhan dengan pelbagai ikhtiar diberi. Namun saat ini dengan situasi Abg Ngah yang agak memeranjatkan mak, Hanya bersuara lembut mendoakan kesembuhanmu. Mak risau tapi itulah hakikatnya...kita harus menerima takqdir ini. Kita dipilih ALLAH untuk menerima ujian ini. 

 Mak, masih ingat tak lagi, tika mak di pembaringan untuk perjalanan terakhir… Abang Zan dan familynya dari JB baru sampai dan  mengambil  ruang untuk menatap mak buat kali terakhir…..abang, kakak,, adik dan cucu-cucu mengucup dahi sejuk mak….Sentuhan terakhir untuk insan yanag disayang. Abg Ngah pun turut serta mencium dahi sejuk mak..Lama. Saya yang berada di hujung kaki mak….menyeka  air mata…ALHAMDULILAH....Allah jua yang izinkan pertemuan terakhir ini kerana mak meninggal jam 11.50 malam  pada 6-9-2012 dan family abang tiba ketika mak sedang  dikafankan. Agak pecut gaya pemanduannya ...> Semua urusan mak selesai sebelum solat  jumaat.  Begitu mudah urusanmu mak……

 Alhamdulillah..memori  itu telah 5 tahun berlalu…..Mak telah dijemput ALLAH  sempat menyaksikan kesembuhan abang Ngah. Abg Ngah dah boleh berjalan seperti biasa walaupun mindanya terbatas.  Alhamdulillah. ku akui, mak adalah seorang yang penyayang dan mengasihi cucunya....
Mak kami sayang mak tapi ALLAH lebih sayang mak . Allah nak mak berehat dengan  tenang di sana. Selesai  sudah tugas dan tanggungjawap sebagai anak, isteri dan emak serta tok dan nek  kepada kami semua. Terlalu banyak kenangan untuk menggugurkan air mata . Kini baru ku sedar, panggilan mak adalah lisan yang tulus, teguran mak adalah tunjuk ajar yang tepat dan bahasa mak adalah nilai murni yang perlu diteladani.  


YA ALLAH, catatlah emak  dan ayah sebagai ahli surga yang selayaknya. Ampunilah dosa mak dan ayah kami,  sayangilah mereka sebagaimana  mereka menyayangi kami  dan ketemukan kami di surga firdaus. Sehingga sekarang andainya saya ulangi zikir...ilahilastulir firdaus....saya pasti sebak..kerana inilah zikir yang sering mak amalkan dan ajari saya...Terima kasih mak


diiringi anak,cucu, menantu dan saudara mara 

adik sayang tok dan wan
AL FATIHAH BUAT EMAK DAN AYAH.
Semuga ALLAH ampuni dan rahmati kedua mreka  dan diluaskan persinggahan mereka dan dicahayai dengan cahaya kebaikan dan kebajikan ....amin

Catatan ini bagi mengubat hati sempena genap 4 tahun mak meninggalkan kami.. 

No comments: