Monday, January 23, 2017

dalam kenangan


Sejujurnya saya tidak mengenali insan malang ini. 
Saya sebak melihat senyuman palsu di bibir kecilnya itu. Dalam hati saya turut menangis mengenangkan dia yang sendirian menahan sakit di katil putih itu.
Berkali-kali saya cuba membayangkan perasannya, namun hanya Allah yang tahu.
senyum penawar duka..

selamat berehat  



2 comments:

Kakzakie Purvit said...

Ucu Ain... siapa yg jaga bank a/c anak ini?
Kalau kita bank-in agak-agak saluran sampai padanya tak?

Semoga bantuan disalurkan boleh sampai sasarannya.
Sama-sama kita doakan juga semoga ada sinar kesembuhan buat anak ini

ainhany said...

Terima kasih kak Zakie,

buat masa sekarang , dikwan yang jaga sendiri dan jika ada keperluan, dia akan minta orang yang dipercayai tolong ambilkan. HAnya ALLAH yang menggerakkan jiwa-jiwa suci untuk turut membantu. Hulurkan doa semuga dikwan trus bersemangat untuk hidup sihat dan bantu orang lain juga...

amin. terima kasih kak