Wednesday, December 8, 2010

Menangisi hari

Hidup ini penuh dengan dugaan yang tak terjangka. Tak tahu bagaimana sukar menghadapi cabaran pada hari ini. Tak terjangkau juga dik akal fikiran apakah yang akan berlaku esok hari. Hari ini anak-anak saudaraku mnginjak dewasa, bapa-bapa saudaranya pula menginjak tua. Mereka adalah warisan pimpinan yang ada.   Namun landasan manakah pilihan mereka di depan mata dan di belakang kita. Bahang nafsu syaitan lebih dahsyat dari bahang api. Kita sangka sungguh enak berdiang api namun bahagianya entah di mana.

Andai itu satu kesilapan, bertaubatlah, biar bengkak mata menangisi dosa di dunia, jangan hancur badan di mamah api neraka, hingga menjadi pula bahan bakar yang menjulangkan lagi api neraka. Tak tergambar bagaimana rasanya di baham julangan api mengganas. Tempat berpijak juga hanyalah bara api dari tubuh garing manusia durjana. Di mana-mana pun api. Menggelegak otak kepanasan. Azabnya…. Setiap dosa yang telah dihitung dibalas dengan seksaan yang tidak terhingga.

Terima kasih ayah & mak
Terima kasih Ayah.  Untuk seketika memandu kami dengan penuh berhemah. Tanpa ada anak yang tercicir tanpa ada kelewatan yang mungkir. Ayah memang pemandu berdisiplin. Memandu dengan penuh tanggungjwab dan melaksanakan amanah penuh berhemah. Saya bangga menjadi anak ayah dan generasi ayah patut mencontohi dan menghormati prinsip ayah. Semuga ALLAH menempatkan ayah di tempat di kalangan orang-orang  yang soleh dan memelihara keturunan ayah sebaiknya. Bersyukur dan hargailah kenikmatan yang di kecapi hari ini kerana kita belum tentu tongkat langit selamanya..

4 comments:

Rozali said...

Assalamualaikum Ain

'Semuga ALLAH menempatkan ayah di tempat di kalangan orang-orang yang soleh dan memelihara keturunan ayah sebaiknya'

Amin amin amin

Wassalam

ainhany said...

Waalaikumusalam THR,

Amin Amin Ya ALLAH.
Mudah-mudahan semua ayah bangga mempunyai kita dan kita akan terus sama2 memelihara keturunan ayah sebaik2nya.

Terima kasih

sahromnasrudin said...

as salam ziarah..semoga akak sekeluarga terus dirahmati Allah SWT

ainhany said...

Waalaikumusalam Dik Shah,

InsyaALLAH
muga kita generasi yg mnsyukuri dan mnghargai salsilah family. Amin