Wednesday, November 11, 2009

masihkah kau ingat_02

Kembara kami ke Baling tempuhari, sempat singgah solat dzuHur di masjid Parit Panjang Baling...
sambil melayan cucunda nisa' teringat  saya satu sejarah tentang memali dan makam syuhada. Tapi suasana nya telah berubah, Kini ada petronas  dan kwasan lapang di hadapan tanah perkuburan ini. Berbanding 26 tahun lalu, di kelilingi degn rimba dan becak utk menyusuri ke sana. Seusai solat kereta kami berkonvoi , menziarahi makam  13 syuhada Memali ini. Utk pertama kalinya juga mak menyaksikan sebarisan batu nisan yang dipagari dengan pagar besi dan di rimbuni dengan pohon puding yng memdamaikan. Abg Mat membacakan doa dan kami mengaminkan. Sedekah ALFATIHAH tak dilupai sbg hadiah buat syuhada ini.

26 tahun lalu, para syuhada ini dikebumikan dgn pakaian yng masih berdarah dan tanpa dimandikan. Inilah satu "anugerah" dan kunjungan Sultan kedah satu ketika dulu juga membuktikan pemimpin tertinggi Kedah juga mengiktiraf para syuhada ini. Ade ketikanya dari sumber yng boleh dipercayai, sekitar makam ini berbau harum walaupun ade pihak mempertikaikannya. Apapun yng berlaku telahpun berlalu walaupun tanpa ade sebarang penanda atau petunjuk namun sejarah yg terpahat tak mungkin kan luput dan semangat yng terbina akan terus hidup segar dan sejarah tak mungkin dapat diputar belitkan. Saya mengutuk tuduhan akhbar  kosmo atas kejadian Memali ini. Semuga himpunan Memali pada 19 nov  yang akan diiringi dengan solat hajat akan menterjemahkan makna dan hakikat sebuah berita.
Ya ALLAH kami mohon petunjukmu..berikan yang benar itu benar....


Terimakasih abang Zan, bersamamu  dulu kita pernah ziarahi makam ini dan kunjungi rumah ustaz ibrahim libya yang mempunyai banyak mehnah dan fitnah. Hakikatnya amat amat jauh dari apa yng dipaparkan.
Masih saya ingat,saya dapat lihat kandang lembu yang dikatakan pondok pengawal, telaga-satu2nya sumber air utk kwasan pendalaman dikatakan air berjampi ustaz, pagar yang dibuat dari buluh dikatakan buluh runcing sbg benteng memagari rumah dan kesan2 peluru di celah2 pokok pisang dan dinding rumahnya..Subhanallah....inilah antara fakta yg dipesongkan dan hanya airmata menjadi saksi penderitaan dan
pengalaman mereka amat berharga. Semasa kami mengunjungi kwasan situ masih lagi "carpue" dan syukurlah saya dan abg dapat melihat secara live kesan selepas di serang .

masih kah kau ingat?????

No comments: